Adv

Adv

Lamurionline.com--Dalam gelombang  kekerasan anti-Muslim terbaru di Burma bagian utara-barat, massa Buddha telah menyerang dan membakar rumah-rumah dan toko-toko Muslim di negara itu , menyebarkan ketakutan kekerasan sektarian kembali berulang.

“Toko-toko dan rumah hancur, beberapa dibakar, oleh massa (Budha) tadi malam,” kata seorang perwira polisi setempat yang meminta tidak disebutkan namanya di Bangkok Post pada hari Minggu, 25 Agustus.

Kekerasan agama terbaru di bekas negara militer tersebut , hampir sekitar 1.000 umat Buddha dilaporkan berpartisipasi dalam kekerasan  anti-Muslim yang pecah sesaat sebelum tengah malam pada hari Sabtu.

Menurut laporan polisi, kerusuhan meletus setelah seorang pria Muslim dituduh  karena dicurigai mencoba memperkosa seorang wanita Buddhis di sebuah desa di Kanbalu di wilayah tengah Sagaing.

“Sekitar 150 orang berkumpul di kantor polisi tadi malam, meminta mereka untuk menyerahkan tahanan,” kata seorang pejabat polisi daerah, yang meminta namanya untuk tidak disebutkan namanya , kepada Agence France Presse (AFP) pada hari Minggu.
“Ketika polisi tidak menanggapi, mereka mulai membakar toko-toko terdekat,” tambah pejabat itu.

Serangan massa Budha membakar sekitar 38 rumah, sembilan bangunan bisnis dan penggilingan padi, semuanya diyakini milik umat Islam.

“Toko-toko ini diyakini dimiliki oleh orang-orang Muslim, tapi kami masih mencoba untuk mengkonfirmasi. Orang-orang yang menyerang diyakini umat Buddha dari dua desa setempat, “tambah sumber tersebut.

Dalam bentrokan terbaru, kata pejabat itu tersangka diduga mendekati seorang wanita budha 25 tahun, “meraih tangannya dan berusaha memperkosanya”.

Biksu Buddha disalahkan karena menyebarkan sentimen anti-Muslim di negara Asia.
Radikal Biksu Buddha Wirathu menyalahkan Muslim atas kerusuhan itu dalam sebuah pesan pada halaman Facebook-nya, menggunakan istilah “Kalar”, sebuah kata yang sangat menghina, untuk menggambarkan minoritas.

“Kalars adalah pembuat onar. Ketika Kalar masih ada, masalah akan ada, “katanya.
“Jika setiap kali Kalar membuat kesulitan dan respon masyarakat adalah dengan cara kekerasan, baik Buddha dan Buddhisme akan dirugikan,” katanya.

Menyebut dirinya sebagai Bin Laden Buddha, pidato anti-Muslim dan nasionalis Wirathu ini telah dituduh memicu kerusuhan.

Para Biksu Buddha dilaporkan memainkan peran aktif dalam mengaduk ketegangan di pinggiran Rangoon pada bulan Februari lalu dengan menyebarkan rumor tak berdasar bahwa sekolah lokal yang sedang dikembangkan telah menjadi masjid.

Setelah beberapa episode kerusuhan agama – sebagian besar menargetkan Muslim – kelompok HAM menuduh pihak berwenang tidak mampu atau tidak mau membendung kekerasan, yang telah meninggalkan sekitar 250 orang tewas dan lebih dari 140.000 tunawisma. (OI.net/Dz)

Sumber Link  : www.eramuslim.com
SHARE :
 
Top