Loading...


Lamuri - Banda Aceh. Jumat (16/08/2013) ratusan masyarakat yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Aceh Peduli Mesir (AMAPeM) melakukan aksi damai di depan Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh. Aksi dimulai sekitar pukul sepuluh pagi yang diawali dengan orasi, dan kemudian dilanjutkan dengan salat gaib kepada para demonstran Mesir yang menjadi korban kebiadaban penguasa hasil kudeta beberapa waktu lalu. Setelah shalat gaib, aksi dilanjutkan dengan pengumpulan tanda tangan pada selembar kain putih yang dihamparkan pada badan jalan. 

Usai shalat jum’at pengumpulan tanda tangan kembali dilanjutkan di halaman masjid Raya Baiturrahman. Peserta aksi berasal dari berbagai OKP, Ormas, serta elemen masyarakat lainnya yang ada di Aceh. Berdasarkan Press release yang dikeluarkan AMAPeM, aksi ini didasari oleh keprihatinan terhadap kondisi terkini di Mesir, dan juga mengingat Mesir adalah negara pertama yang secara de jure mengakui kedaulatan Indonesia. Pada kesempatan tersebut IMAPeM yang dikoordinatori oleh Ibnu Sa’dan, menyampaikan beberapa butir pernyataan sikap antara lain : 

1. Mengutuk keras pembantaian dan pengambilan nyawa secara paksa oleh Militer Mesir terhadap para demonstran; 

2. Mendesak PBB dan Pemimpin Dunia Internasional untuk segera mengambil tindakan konkret guna menghentikan kekerasan terhadap rakyat Mesir oleh Militer;

3. Mendesak PBB dan Pemimpin Dunia Internasional untuk memberikan sanksi keras terhadap rezim Militer dan Pemerintahan Mesir hasil kudeta; 

4. Menuntut agar Presiden RI, Bapak Susilo Bambang Yudhoyono untuk menarik Duta Besar Indonesia dari Mesir, sebagai bentuk protes atas kekejaman rezim militer; dan 

5. Mengajak seluruh masyarakat muslim se-Dunia untuk mendoakan saudara-saudara kita di Mesir. (Adia)
SHARE :
 
Top