Loading...


Lamurionline.com--Seorang ulama Saudi yang kontroversial menggunakan Twitter untuk menyatakan ketidak setujuannya terhadap penunjukkan anggota perempuan untuk Dewan Syura Saudi.
Istilah yang digunakan seperti “pelacur” dan “kotoran masyarakat” digunakan untuk menggambarkan ketidak setujuannya atas anggota dewan syura wanita yang hanya disumpah dalam Dewan beberapa hari setelah dikeluarkan Keputusan oleh Raja Abdullah bin Abdulaziz .
Di antara para ulama yang tidak setuju adalah anggota dari Departemen Islam untuk Dakwah, Bimbingan dan Wakaf, Ahmed Al-abedulqader menyampaikan ketidak-puasannya atas perempuan mengambil bagian peran dalam Dewan Syura melalui akun Tweeter-nya, “Mereka fikir  mereka telah mengejek mufti dengan memberikan legitimasi para ‘pelacur’  yang berada di kekuasaan. Saya bukan penipu, dan penipu tidak menipuku. Untuk berapa lama benteng kebajikan bisa bertahan untuk  dirobohkan? ”
Setelah reaksi marah oleh pengguna Twitter, Al Abdel Qader mengatakan: “Kami telah mendengar dan membaca banyak penghinaan terhadap (Allah) serta ejekan terhadap doa, nabi saw, dan tak satu pun dari mereka (anggota dewan perempuan) yang marah.”
Sementara itu, Dr Saleh al-Sugair, seorang mantan asisten dosen di King Saud University mengecam penugasan anggota perempuan di dewan dalam tweeternya: “mereka  (wanita) kurang ajar mengenakan make-up di Dewan Syura mewakili masyarakat? Ya Allah , tidak !!!. Mereka adalah kotoran dari masyarakat. ”
Tambah tulisan dalam tweet nya: “kebodohan dewan Syura, para wanita tidak sopan mewakili masyarakat? Aku bersumpah dengan nama Allah mereka tidak. Mereka adalah sampah masyarakat, sampah. ”
Dia berbicara tentang apa yang tampaknya menjadi program agama mengatakan “mengapa Anda perlu untuk mempekerjakan perempuan ketika kita memiliki pria pengangguran yang menyediakan untuk keluarga mereka” dan ia menambahkan “apa gunanya punya dokter laki-laki dengan seorang sekretaris wanita?” Dia bersikeras bahwa tidak ada kebutuhan untuk memiliki resepsionis perempuan di rumah sakit dan terutama di bagian laki-laki.
Sebuah dekrit keputusan kerajaan pada bulan lalu , dalam undang-undang dewan menuliskan kuota 20 persen bagi perempuan di negara Dewan Syura, dan raja menunjuk 30 perempuan untuk bergabung di Dewan Syura Kerajaan.
Dewan Syuro, yang anggotanya diangkat oleh raja – dan sampai saat ini secara eksklusif laki-laki – bekerja sebagai badan penasehat resmi Arab Saudi. Hal ini dapat mengusulkan rancangan undang-undang yang akan disampaikan kepada raja.
Sebelumnya,barat yang diwakili Uni Eropa telah menyambut keputusan baru-baru ini Raja Saudi Abdullah yang memungkinkan perempuan untuk menjadi anggota di kerajaan Dewan Syura untuk pertama kalinya sebagai perkembangan penting dalam arah pemberdayaan perempuan.
“Kami menyambut baik pengumuman yang dibuat oleh Raja Abdullah dari Arab Saudi pada Jumat 11 Januari untuk menunjuk 30 perempuan untuk sebelumnya negara itu semua laki-laki Dewan Syura,” menurut pernyataan Nabila Massrali, juru bicara Komisi Eropa. (Dz-Al Arabiya)
SHARE :
 
Top